SeGaLa SeSuaTu YaNg KiTa TeMuI AdAlaH PenGeTaHuN, EnTaH BaIk AtAu BuRuK TeRgAnTuNg PaDa DiRi KiTa SeNdIrI

loading...

Kartini Pejuang emansipasi wanita indonesia

Kartini dilahirkan dalam sebuah keluarga bangsawan Jawa dalam waktu ketika Jawa masih menjadi bagian dari koloni Belanda, Hindia Belanda. ayah Kartini, Raden Mas Sosroningrat, menjadi Kepala Kabupaten Jepara, dan ibunya adalah istri pertama Raden Mas ', tapi bukan yang paling penting. Pada saat ini, poligami adalah praktik umum di antara nobility.Dia juga menulis Surat seorang Putri Jawa.

ayah Kartini, RMAA Sosroningrat, pada awalnya kepala distrik Mayong. Ibunya MA Ngasirah, putri dari Kyai Haji Madirono, seorang guru agama di Teluwakur, Jepara, dan Nyai Haji Siti Aminah. Pada waktu itu, peraturan kolonial ditentukan bahwa Kepala Kabupaten harus menikahi seorang anggota bangsawan dan karena MA Ngasirah bukanlah bangsawan tinggi dari cukup, ayahnya menikah untuk kedua kalinya untuk Raden Ajeng Woerjan (Moerjam), keturunan langsung Raja Madura. Setelah perkawinan kedua, ayah Kartini diangkat menjadi Kepala Kabupaten Jepara, menggantikan ayahnya sendiri istri kedua-nya, RAA Tjitrowikromo.

Kartini adalah anak kelima dan putri tertua kedua dalam keluarga sebelas, termasuk saudara setengah. Ia dilahirkan ke dalam keluarga dengan tradisi intelektual yang kuat. Kakeknya, Pangeran Ario Tjondronegoro IV, menjadi Kepala Kabupaten pada usia 25, sementara saudara tua Sosrokartono Kartini adalah seorang ahli bahasa.

keluarga Kartini memungkinkannya untuk menghadiri sekolah sampai dia berumur 12 tahun. Di sini, di antara mata pelajaran lain, dia belajar fasih berbahasa Belanda, suatu prestasi yang tidak biasa bagi wanita Jawa pada saat itu. Setelah dia berbalik 12 ia 'terpencil' di rumah, sebuah praktek umum di kalangan bangsawan Jawa, untuk mempersiapkan gadis-gadis muda untuk pernikahan mereka. Selama pengasingan perempuan tidak diperbolehkan untuk meninggalkan rumah orangtua mereka sampai mereka menikah, di mana otoritas poin di atas mereka dialihkan kepada suami mereka. Ayah Kartini lebih ringan daripada beberapa selama pengasingan putrinya, memberikan hak istimewa seperti itu sebagai pelajaran bordir dan kadang-kadang tampil di depan umum untuk acara khusus.

Selama pengasingan dirinya, Kartini terus mendidik dirinya sendiri. Karena Kartini bisa berbahasa Belanda, ia mendapatkan beberapa teman pena Belanda. Salah satu dari mereka, seorang gadis bernama Rosa Abendanon, menjadi teman yang sangat dekat. Buku, surat kabar dan majalah Eropa diberi bunga Kartini dalam pemikiran feminis Eropa, dan memupuk keinginan untuk memperbaiki kondisi perempuan pribumi, yang pada waktu itu memiliki status sosial yang sangat rendah.

membaca omnivora Kartini termasuk surat kabar Semarang De locomotief, diedit oleh Pieter Brooshooft, serta leestrommel, satu set majalah yang diedarkan oleh toko-toko buku ke pelanggan. Dia juga membaca majalah budaya dan ilmiah serta wanita Belanda De Hollandsche Lelie majalah, yang ia mulai mengirim kontribusi yang diterbitkan. Dari surat-suratnya, jelas bahwa Kartini membaca segala sesuatu dengan banyak perhatian dan perhatian. Buku-buku yang ia baca sebelum dia 20 dimasukkan Max Havelaar dan Surat Cinta oleh Multatuli. Dia juga membaca De Stille Kracht (The Hidden Force) oleh Louis Couperus, karya-karya Frederik van Eeden, Augusta de Witt, penulis Romantis-feminis Mrs Goekoop de-Jong Van Beek dan sebuah novel anti-perang oleh Berta von Suttner, Die Waffen Nieder! (Lay Down Your Arms!). Semua berada di Belanda.

keprihatinan Kartini tidak hanya dalam bidang emansipasi wanita, tetapi juga masalah masyarakat nya. Kartini melihat bahwa perjuangan bagi perempuan untuk memperoleh kebebasan, otonomi dan persamaan hukum itu hanya bagian dari gerakan yang lebih luas.

orang tua Kartini diatur pernikahannya dengan Raden Adipati Joyodiningrat, Kepala Kabupaten Rembang, yang sudah memiliki tiga istri. Dia menikah pada tanggal 12 November 1903. Hal ini bertentangan dengan keinginan Kartini, tetapi dia setuju untuk menenangkan ayahnya sakit. Suaminya mengerti tujuan Kartini dan memungkinkannya untuk mendirikan sekolah untuk wanita di teras timur kompleks Kantor Kabupaten Rembang. satunya anak Kartini lahir pada tanggal 13 September 1904. Beberapa hari kemudian pada tanggal 17 September 1904, Kartini meninggal pada usia 25. Ia dimakamkan di Desa Bulu, Rembang.

Terinspirasi oleh contoh Kartini, keluarga Van Deventer mendirikan Yayasan Kartini yang membangun sekolah bagi perempuan, 'Sekolah Kartini' di Semarang pada tahun 1912, diikuti oleh sekolah-sekolah perempuan lain di Surabaya, Yogyakarta, Malang, Madiun, Cirebon dan daerah lainnya.

Pada tahun 1964, Presiden Sukarno mengumumkan tanggal lahir Kartini, 21 April, sebagai 'Hari Kartini' - sebuah hari libur nasional Indonesia. Keputusan ini telah dikritik. Telah diusulkan bahwa Hari Kartini harus dirayakan dalam hubungannya dengan Hari ibu Indonesia, pada tanggal 22 Desember sehingga pilihan Kartini sebagai pahlawan nasional tidak akan membayangi wanita lain yang tidak seperti Kartini, mengangkat senjata untuk melawan penjajah.

Sebaliknya, mereka yang mengakui pentingnya Kartini berpendapat bahwa tidak hanya itu dia seorang feminis yang mengangkat status perempuan di Indonesia, dia juga seorang tokoh nasionalis, dengan ide-ide baru yang berjuang atas nama rakyat, termasuk di tingkat nasional perjuangan kemerdekaan.

Surat

Setelah Kartini wafat, Mr JH Abendanon, Menteri Kebudayaan, Agama dan Industri di Hindia Timur, dikumpulkan dan diterbitkan surat-surat yang Kartini telah mengirimkan kepada teman-temannya di Eropa. Buku itu diberi judul Door Duisternis tot Licht (Out of Dark Comes Light) dan diumumkan pada tahun 1911. Ia pergi melalui lima edisi, dengan beberapa huruf tambahan termasuk dalam edisi terakhir, dan diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris oleh Agnes L. Symmers dan diterbitkan dengan Surat judul sebuah Putri Jawa.

Penerbitan surat-surat Kartini, yang ditulis oleh seorang wanita Jawa asli, menarik minat besar di Belanda dan ide-ide Kartini mulai mengubah cara Belanda dilihat perempuan pribumi di Jawa. ide nya juga memberikan inspirasi bagi tokoh-tokoh penting dalam perjuangan untuk Kemerdekaan.

Ada beberapa alasan untuk meragukan kebenaran surat-surat Kartini. Ada dugaan bahwa Abendanon membuat surat-surat Kartini. Kecurigaan ini muncul karena buku Kartini dipublikasikan pada saat pemerintah kolonial Belanda telah mengimplementasikan 'Etis Kebijakan' di Hindia Belanda, dan Abendanon adalah salah satu pendukung paling menonjol dari kebijakan ini. Keberadaan saat ini sebagian besar surat-surat Kartini tidak diketahui. Menurut Sulastin Sutrisno-an, pemerintah Belanda tidak dapat melacak keturunan JH Abendanon's.

Kondisi perempuan Indonesia

Dalam surat-suratnya, Kartini menulis tentang pandangannya tentang kondisi sosial yang berlaku pada saat itu, terutama kondisi perempuan Indonesia asli. Sebagian besar surat-suratnya protes kecenderungan Jawa Budaya untuk memaksakan kendala bagi pengembangan perempuan. Dia ingin wanita memiliki kebebasan untuk belajar dan belajar. Kartini menulis ide dan ambisi, termasuk Zelf-ontwikkeling, Zelf-onderricht, Zelf-vertrouwen, Zelf-werkzaamheid dan Solidariteit. Ide-ide ini semua didasarkan pada Religieusiteit, Wijsheid en Schoonheid, yaitu, kepercayaan pada Tuhan, kebijaksanaan, dan keindahan, bersama dengan Humanitarianisme (kemanusiaan) dan Nationalisme (nasionalisme).

surat-surat Kartini juga mengungkapkan harapannya dukungan dari luar negeri. Dalam korespondensi dengan Estell "Stella" Zeehandelaar, Kartini mengungkapkan keinginannya untuk menjadi seperti kaum muda Eropa. Dia menggambarkan penderitaan perempuan Jawa terbelenggu oleh tradisi, tidak mampu belajar, terpencil, dan yang harus dipersiapkan untuk berpartisipasi dalam pernikahan poligami dengan laki-laki mereka tidak tahu.
Agama

Kartini juga mengungkapkan kritik tentang Agama. Dia mempertanyakan mengapa Quran harus dihafalkan dan diucapkan tanpa kewajiban untuk benar-benar memahaminya . Dia juga menyatakan pandangan bahwa dunia akan lebih damai jika tidak ada agama untuk menyediakan alasan untuk perbedaan pendapat, perselisihan dan pelanggaran . Dia menulis "Agama harus menjaga kita melawan dosa melakukan, tetapi lebih sering, dosa-dosa yang dilakukan atas nama agama"

Kartini juga mengajukan pertanyaan dengan cara di mana agama memberikan pembenaran untuk pria untuk mengejar poligami [rujukan?]. Bagi Kartini, penderitaan perempuan Jawa mencapai puncak ketika dunia berkurang menjadi dinding rumah mereka dan mereka siap untuk perkawinan poligami.
Gaya Hidup Vegetarian

Hal ini diketahui dari surat-suratnya tertanggal Oktober 1902 ke Abendanon dan suaminya yang pada usia 23, Kartini punya pikiran untuk menjalani kehidupan vegetarian. "Sudah untuk kadang-kadang bahwa kita sedang berpikir untuk melakukannya (untuk menjadi vegetarian), aku bahkan makan sayuran hanya untuk tahun sekarang, tapi aku masih tidak memiliki cukup keberanian moral untuk melanjutkan. Saya masih terlalu muda. " Kartini pernah menulis.

Dia juga menekankan hubungan antara gaya hidup semacam ini dengan pemikiran keagamaan. Dia juga mengutip, "Hidup hidup sebagai vegetarian adalah doa tanpa kata kepada Yang Mahakuasa."
Melanjutkan studi dan pengajaran

Kartini sangat mencintai ayahnya walaupun jelas bahwa kasih sayang yang mendalam untuk dia menjadi kendala lain dengan realisasi ambisinya. Dia cukup progresif untuk memungkinkan sekolah putri-putrinya sampai usia 12 tapi di titik pintu untuk sekolah lebih lanjut ditutup rapat. Dalam surat-suratnya, ayahnya juga menyatakan kasih sayangnya untuk Kartini. Akhirnya, ia memberikan izin untuk Kartini untuk belajar menjadi guru di Batavia (sekarang Jakarta), meskipun sebelumnya ia telah mencegahnya dari melanjutkan studinya di Belanda atau masuk sekolah kedokteran di Batavia.

Keinginan Kartini untuk melanjutkan studinya di Eropa juga dinyatakan dalam surat-suratnya. Beberapa teman penanya bekerja atas namanya untuk mendukung Kartini dalam upaya ini. Dan ketika akhirnya Kartini ambisi itu digagalkan, banyak dari teman-temannya menyatakan kekecewaan mereka. Pada akhirnya dia berencana untuk belajar di Belanda berubah menjadi rencana untuk perjalanan ke Batavia atas saran dari Mrs Abendanon bahwa ini akan menjadi yang terbaik bagi Kartini dan adiknya, Rukmini.

Namun demikian, pada 1903 pada usia 24, ia berencana untuk belajar menjadi guru di Batavia datang apa-apa. Dalam sebuah surat kepada Nyonya Abendanon, Kartini menulis bahwa rencana tersebut telah ditinggalkan karena dia akan menikah ... "Singkatnya, saya tidak ingin lagi untuk memanfaatkan kesempatan ini, karena saya akan menikah ..". Ini terlepas dari fakta bahwa untuk sebagian, Departemen Pendidikan Belanda akhirnya memberikan izin untuk Kartini dan Rukmini untuk belajar di Batavia.

Sebagai mendekati pernikahan, sikap Kartini terhadap adat tradisional Jawa mulai berubah. Dia menjadi lebih toleran. Dia mulai merasa bahwa pernikahannya akan membawa keberuntungan bagi ambisinya untuk mengembangkan sekolah untuk wanita pribumi. Dalam surat-suratnya, Kartini menyebutkan bahwa tidak hanya suaminya yang terhormat mendukung keinginannya untuk mengembangkan industri ukir kayu di Jepara dan sekolah bagi perempuan pribumi, tapi ia juga menyebutkan bahwa ia akan menulis buku. Sayangnya, ambisi ini yang belum direalisasi sebagai akibat kematian dini-nya pada tahun 1904 pada usia 25.

sumber:http://en.wikipedia.org/wiki/Kartini
0 Komentar untuk "Kartini Pejuang emansipasi wanita indonesia"
Gimana Menurut Anda apakah Sudah Sesuai....?
Tanggapan.....:
loading...
Back To Top