Latar belakang

Para kaisar Licinius dan Maximinus yang terkunci dalam perjuangan untuk supremasi untuk provinsi Timur Kekaisaran Romawi. Maximinus telah menyeberangi Bosphorus pada tahun 313 AD, dan dibawa Bizantium. Memiliki pasukan sekitar 70.000, ia mulai mengepung kota Heraclea, yang ia ditangkap setelah pengepungan delapan hari. Tidak lama setelah ia mengambil kota bahwa berita sampai kepadanya bahwa Licinius telah berkemah kamp di jarak yang hanya delapan belas mil. Setelah periode perundingan membuahkan hasil, di mana kedua kaisar berusaha untuk menang atas kesetiaan tentara yang lain ', kaisar bertemu dalam pertempuran pada tanggal 30 April.
Pertempuran

Maximinus telah membawa lebih dengan dia tentara yang sangat disiplin dan veteran dari provinsi Asia. Licinius di sisi lain telah mengumpulkan 30.000 tentara dari provinsi Illyria. Ketika pertempuran dimulai, Licinius awalnya menemukan dirinya kewalahan dengan keunggulan numerik Maximinus '. Namun, keterampilan yang superior militer dan ketegasan pasukannya segera berubah peluang untuk mendukung nya. Pada akhir hari itu benar-benar mengalahkan kekuatan Maximinus, sehingga mendapatkan kemenangan yang menentukan.
Dampak

Maximinus tidak bergaul untuk menikmati kekalahannya. Kecepatan luar biasa yang Maximinus diberikan dalam penerbangan jauh lebih dirayakan daripada kehebatannya dalam pertempuran. Dua puluh empat jam setelah itu ia terlihat pucat, gemetar, dan tanpa ornamen Imperial itu, di Nikomedia, seratus enam puluh mil dari tempat kekalahannya. Mengambil waktu Licinius dan Maximinus segera mengejar ke provinsi Asia.

Gimana Menurut Anda apakah Sudah Sesuai....?
Tanggapan.....:
EmoticonEmoticon

loading...