SeGaLa SeSuaTu YaNg KiTa TeMuI AdAlaH PenGeTaHuN, EnTaH BaIk AtAu BuRuK TeRgAnTuNg PaDa DiRi KiTa SeNdIrI

loading...

Sejarah baju Kaos oblong / T-shirt

T-shirt berevolusi dari pakaian yang digunakan pada abad ke-19, melalui pemotongan one-piece "serikat setelan" celana ke atas terpisah dan pakaian bawah, dengan bagian atas cukup lama untuk diselipkan di bawah pinggang dari dasar. T-shirt, dengan dan tanpa tombol, telah diadopsi oleh penambang dan stevedores selama abad ke-19 akhir sebagai penutup nyaman untuk lingkungan panas.

T-shirt, sebagai slip-pada pakaian tanpa kancing, awalnya menjadi populer di Amerika Serikat ketika mereka dikeluarkan oleh Angkatan Laut Amerika Serikat selama atau setelah Perang Spanyol Amerika. Ini adalah, kru berleher lengan pendek, kaos katun putih untuk dikenakan di bawah seragam. Hal ini menjadi umum bagi para pelaut dan marinir dalam partai kerja, kapal selam awal, dan iklim tropis untuk menghapus seragam "jaket", memakai (dan mengotori) hanya kaos itu. Ada kemungkinan bahwa papan seragam Angkatan Laut pertama kali menemukan T-shirt dengan melihat kru dermaga.

Bernama T-shirt karena bentuk outline garmen, mereka segera menjadi populer sebagai lapisan bawah pakaian untuk pekerja di berbagai industri, termasuk pertanian. T-shirt dengan mudah dipasang, mudah dibersihkan, dan murah, dan untuk alasan ini menjadi kemeja pilihan bagi anak laki-laki muda (mungkin lebih pilihan ibu mereka daripada anak laki-laki sendiri). shirt Boys 'dibuat dalam berbagai warna dan pola.

Pada saat Depresi Besar, T-shirt sering menjadi pakaian default yang dipakai saat melakukan tugas-tugas pertanian atau peternakan, serta waktu lain ketika kesopanan dipanggil untuk batang tubuh penutup tapi kondisi disebut untuk kain ringan.

Setelah Perang Dunia II, menjadi umum untuk melihat veteran mengenakan celana panjang seragam mereka dengan T-shirt sebagai pakaian kasual, dan mereka menjadi semakin populer setelah Marlon Brando mengenakan satu di Sebuah trem Named Desire, akhirnya mencapai status sebagai modis, berdiri sendiri , luar-memakai pakaian.

Dimulai pada akhir 1960-an, T-shirt menjadi media untuk seni dpt dipakai. poster seni Psychedelic desainer Warren Dayton beberapa dirintis politik, protes, dan pop-budaya seni T-shirt yang menampilkan gambar Cesar Chavez, kartun politik, dan ikon budaya lain dalam sebuah artikel di majalah Los Angeles Times pada tahun 1969 akhir. Saat ini, banyak tokoh dan mengesankan T-shirt yang diproduksi pada tahun 1970 sekarang telah menjadi berlindung dalam budaya pop.

Contohnya termasuk kuning cerah wajah gembira T-shirt, The Rolling Stones puncak dengan "lidah dan bibir" mereka logo, dan ikon "I ? NY".

Lain desain kaos populer di kalangan wisatawan adalah ungkapan lucu, "lanjut orang tua saya untuk ______ (nama tempat), dan semua saya dapatkan adalah Kemeja ini payah!".

Mereka juga dapat digunakan untuk membawa iklan komersial, pesan souvenir, dan pesan protes seni.
Tren

T-shirt pada awalnya dipakai sebagai kaus. Sekarang T-shirt sering dipakai sebagai satu-satunya pakaian di bagian atas tubuh, selain mungkin bra atau kaos (rompi). T-shirt juga menjadi media untuk ekspresi diri dan periklanan, dengan kombinasi dibayangkan kata-kata, seni, dan bahkan foto-foto di layar.

Sebuah T-shirt biasanya meluas sampai ke pinggang. Varian dari T-shirt, seperti tank top, leher awak, A-shirt (dengan "pemukul istri" nama panggilan), kemeja otot, leher sendok, dan V-neck telah dikembangkan. Hip hop fashion panggilan untuk "Tall-T" T-shirt yang dapat memperpanjang sampai ke lutut. Tren 1990-an di pakaian wanita terlibat ketat "cropped" T-shirt yang cukup singkat untuk mengungkapkan hulu hatinya. Kecenderungan lain yang populer adalah mengenakan lengan panjang T-shirt, kemudian meletakkan lengan pendek T-shirt dari warna yang berbeda atas kemeja lengan panjang, ini dikenal sebagai "layering"
0 Komentar untuk "Sejarah baju Kaos oblong / T-shirt"
Gimana Menurut Anda apakah Sudah Sesuai....?
Tanggapan.....:
loading...
Back To Top