The "lingerie" pertama?

Ketika kita berpikir tentang lingerie seksi, kita berpikir cahaya, bahan tipis, biasanya tembus, tersampir memuja atas tubuh perempuan, yang mencakup hanya cukup untuk merangsang laki-laki mudah dipengaruhi. Tapi jauh sebelum Kristus, di pulau Kreta, di Laut Mediterania, perempuan sangat berani. Gagasan mereka lingerie adalah korset korset bertulang, dirancang bukan untuk dukungan, tetapi untuk menggoda pria, dengan mendorong payudara mereka dan keluar, harfiah mengekspos mereka di seluruh kemegahan mereka. Meskipun mereka mencapai "seksi" sebagian, "lingerie" bagian itu tidak seperti apa yang kita anggap sebagai pakaian hari ini.

Sepanjang waktu, karena setiap visi siluet muncul, pakaian diciptakan untuk memenuhi dan menekankan bentuk ini. Ada, tentu saja, dua elemen utama dalam sebuah siluet - patung dan butt. Beberapa masyarakat ingin patung menjadi menonjol, sementara beberapa merasa bahwa pantat harus menjadi "point of interest". Satu hal yang tak pernah berubah adalah bahwa kita pada belas kasihan dari guru fashion - apa pun yang mereka katakan adalah, itulah yang kita pakai.
siluet akan beralih dari mendalam untuk empuk

Masyarakat di Abad Pertengahan merasa bahwa siluet harus terkendali, terutama payudara, yang mereka pikir harus tegas dan kecil. Pada masa itu, perempuan memakai banyak gaya korset atas gaun mereka, semua dengan tujuan yang sama rata payudara mereka. Dan dalam beberapa kasus laki-laki tidak memperhatikan hal ini merata menyanjung, beberapa wanita benar-benar melekat lonceng kecil di sekitar leher mereka - perhatian membawa gemerincing ke bergoyang v.

Selama Renaisans, para ahli fashion Spanyol melihat siluet sebagai empuk - di semua tempat yang tepat. Mereka ingin melihat wanita dengan payudara berbentuk kerucut, perut datar dan pinggang sempit. Dan wanita itu berusaha keras untuk mencapai hal ini terlihat - lebih dari panjang akal, seperti yang kita lihat sekarang. Mereka benar-benar harus memiliki orang lain pakaian mereka karena Facebook cinching dari korset mereka dilakukan Facebook punggung mereka dan membutuhkan banyak kekuatan. Bahkan, mereka terikat dan terikat ketat dari kalkun Thanksgiving.

Hal ini wajar membentuk siluet disambut dengan ketidaksetujuan oleh para pendukung kesehatan yang baik. Dokter mengeluh bahwa korset dikompresi tubuh perempuan begitu erat, organ internal mereka sedang diperas, dan tulang rusuk mereka sedang mendorong keluar dari bentuk. Itu cukup umum bagi perempuan untuk pingsan dan samar - biasanya dihubungkan dengan alam halus betina '. Sebenarnya, itu karena mereka tidak bisa bernapas! Ada satu laporan dari seorang wanita yang benar-benar meninggal ketika rusuknya yang cinched begitu erat bahwa mereka menusuk hatinya. Wow - biaya mencari seksi!

Pada abad ke-18, hidup ini menjadi lebih ringan, dan tren pakaian diikuti. Meskipun struktur whalebone dari korset masih terus perempuan siluet ketat, ada gerakan yang pasti untuk menggabungkan kesenian yang menandai era tersebut. Korset dihiasi dengan pita bordir yang indah, dan tali. Dan itu bukan satu-satunya yang menarik perhatian laki-laki - mereka juga mendorong payudara sampai, mengancam untuk melompat langsung keluar.

Kemudian pada abad ke-18, orang-orang mulai memberontak terhadap banyak hal dan korset tak terkecuali. Sekali lagi, dokter berbicara tentang bahaya dari penekanan tubuh. Dan kali ini mereka mendengar - korset cukup untuk benar-benar memiliki bertulang dilarang.
Siluet lembut disorot

Pada awal 1800-an, siluet itu masih disempurnakan, meminta dukungan bahwa korset tua itu diberikan. Jadi korset kembali, tetapi dengan metode yang lebih rumit konstruksi. Boning masih digunakan, tetapi dalam bagian-bagian yang lebih kecil, memungkinkan untuk gerakan yang lebih. Dan karena mode hari ini untuk melihat lebih terpisah untuk payudara, korset pembuat bernama Leroy datang dengan model ia disebut "perceraian". (Mungkin itu nama itu karena pada saat suami mendapatkannya dibatalkan, dia akan kehilangan minat Dan pemisahan tidak mendahului perceraian, bukan!?) Tapi serius orang-orang, ini masalah merenda dan unlacing disambut oleh desainer korset - mereka mengembangkan sistem yang memungkinkan perempuan untuk menanggalkan pakaian sendiri.

Selama tahun 1840-an, dengan siluet yang sangat berlebihan bagi perempuan, whalebone kembali mulai digunakan, namun kali ini dengan rintangan besar dan crinolines, ditutupi dengan segala macam kain dan trim. Pada masa itu, seorang laki-laki tahu ia telah menemukan wanita modis jika ia bisa meletakkan tangannya di pinggangnya. Dan karena perempuan masih mencoba untuk menarik laki-laki, mereka cinched diri lebih erat.

Tampilan simpai-dan-crinoline segera digantikan oleh siluet lembut-S, masih menggunakan korset, tapi menambah kesibukan ke belakang. Sekarang mereka sudah membuat bagian bawah berlebihan. Ini baik-baik saja, kecuali perempuan harus berdiri banyak karena sebagian besar pantat mereka tertutup oleh hiruk pikuk rumit. Tentu saja, orang-orang menyukai ini karena memberi mereka lebih banyak kesempatan untuk melihat mereka sibuk seksi.

Sebagai desain fashion menjadi lebih inovatif, lebih dari varietas korset diciptakan. Sekarang Anda bisa mendapatkan korset ringan-bertulang untuk pagi, korset tanpa tulang untuk pantai, sebuah korset elastis untuk menunggang kuda, dan sebuah korset kaus untuk naik sepeda. Dengan semua kegiatan perempuan berpartisipasi dalam, pikirkan berapa banyak korset mereka butuhkan!
korset ini diperpanjang - kemudian dikeluarkan

Pada akhir abad ke-19, korset telah menjadi pendukung tidak hanya dari payudara, tetapi dari stoking baru dibentuk. Kaus kaki dimiliki oleh suspender garter dan melekat pada korset - sistem yang sangat kompleks kecurangan.

Pada awal abad ke-20, korset sedang dicampur bawah sejauh lutut. Tetapi banyak orang tidak menyukai gaya itu, dan perancang busana yang condong ke arah gaya, uncorseted lebih bebas-mengalir. Akibatnya, lingerie seksi bagi perempuan hendak mengambil giliran baru. Dengan munculnya revolusi industri, dan penemuan dari mesin jahit, Jerman dan Perancis membuka pabrik-pabrik korset pertama.

Pada tahun 1913, Mary Phelps Jacob menciptakan jenis baru bra. Ini jauh lebih lembut dan lebih pendek daripada korset. Dan itu memungkinkan payudara untuk dibentuk dalam keadaan alami mereka. Ketika terlalu banyak orang yang mulai meminta Maria untuk desain, ia pikir sebaiknya ia mendapatkannya dilindungi. Jadi ia diterapkan untuk paten. Dia akhirnya menjual paten ini ke Warner Perusahaan.

Setelah Perang Dunia I, perempuan mulai memasuki dunia kerja dan korset benar-benar tidak sesuai untuk dipakai di pabrik-pabrik. Mereka membutuhkan lebih pendek rok yang terbuat dari kain pendingin dan ringan yang mudah untuk merawat. Faktor lainnya adalah bahwa perang telah mengambil korban pada pasokan mereka laki-laki, yang berarti persaingan lebih mendarat seorang pria - yang mereka butuhkan untuk melihat sexiest mereka!

Lalu datanglah Twenties Roaring, dengan itu pihak yang rumit. Fashion berubah secara dramatis - siluet kekanak-kanakan itu masuk The pencarian dada datar dan perut, dan pinggul lurus dan bokong, memimpin industri fashion untuk menciptakan korset kebebasan, kamisol, dan celana pof - longgar dan ringan. Dan pengganti sudah lama ditunggu, polos tua putih muncul - lingerie berwarna pastel. Para bra pertama dirancang untuk meratakan payudara, menambah tampilan total kekanak-kanakan. korset itu tidak lagi diperlukan - kecuali bagian bawah yang mengangkat stoking. Jadi korset itu diperpendek sampai ke sabuk - sabuk suspender.
30-an membawa kembali siluet penuh pikir

30-an membawa serta perubahan yang lengkap dalam bentuk siluet yang diinginkan. sisi feminin wanita itu sekali lagi menjadi prioritas. Perempuan didorong untuk melihat proporsi yang baik, penuh pikir, tapi masih cukup ramping di pinggul. Sekarang wanita memiliki set lengkap lingerie untuk pakaian sendiri - sebuah bra payudara-meningkatkan, sabuk suspender elastis, dan korset, yang menyimpan semua kurva di tempat yang tepat.

Salah satu kemajuan terbesar dalam industri lingerie datang di tahun 1930-an, ketika Dunlop Karet diciptakan Lastex. Lastex adalah serat elastis yang bisa terjalin dengan kain yang digunakan untuk membuat mode pakaian. Sekarang industri bisa membuat pakaian dalam berbagai ukuran, untuk benar sesuai bentuk seorang wanita.

Tapi kemudian datang Perang Dunia II, dan dengan itu, kekurangan-nya. Jerman tidak bisa mengimpor kain mereka sudah menggunakan dan industri mereka mengering. Orang-orang mulai membuat keluar rumah-rajutan pakaian apa pun bisa mereka temukan. Tidak sangat seksi, untuk sedikitnya. Tapi mereka hangat.

Setelah perang, lingerie terdiri dari bra suspender dasar dan ikat pinggang. Ini adalah norma bagi kebanyakan wanita. Namun gadis remaja, muncul dari penindasan perang, dan mencari kegembiraan, menjadi target pasar. Ini remaja sangat ingin tumbuh, dan mengenakan pakaian merupakan langkah besar menuju ke sana. Jadi industri pakaian mulai membuat set lingerie seksi yang akan menarik perhatian gadis-gadis muda. Dan industri lingerie Jerman meledak.

Selama di Amerika, industri pakaian sedang membuat tanda sendiri. Setiap orang berusaha untuk menciptakan sesuatu yang baru dan berbeda. Pasar dibanjiri dengan segala macam inovasi untuk membantu wanita terlihat seksi. Sebagai contoh, Howard Hughes menciptakan sebuah bra baru - desain kawat-diperkuat khusus untuk Jane Russell. (Apakah itu salah satu yang mendapat Oscar untuk "Dukungan Terbaik"?)
siluet yang menderita sebagai bra dibakar

Sebagai 60s membawa gelombang gerakan emansipasi perempuan, feminis membakar bra mereka. Ini ironis bahwa mereka telah banyak dukungan untuk gerakan ini, karena sekarang bahwa mereka akan membakar bra mereka, dukungan mereka sudah pergi. Dan, di kemudian hari, mereka akan menemukan bahwa dukungan mereka merosot.

Gerakan ini memberikan industri lingerie hit berat. Banyak produsen dipaksa keluar dari bisnis. Tapi di sisi positif, Lycra baru saja ditemukan, dan kaki perempuan mulai menghiasi dalam atau celana ketat, bahkan lebih baik bagi laki-laki, seksi rok mini-kecil. Dan dengan rok mini datang permintaan untuk celana bikini.

Pada 1980-an, bra kawat-diperkuat telah menjadi nomor satu penjual. Bagi mereka yang membutuhkan yang mendukung menambahkan, ini masih sangat populer saat ini. Mungkin penjual terbesar sekarang adalah push-up bra.
siluet hari ini bervariasi dalam bentuk - tapi selalu terlihat baik di lingerie seksi

Pikirkan seberapa jauh lingerie telah datang - dari korset push-up Yunani kuno, ke push-up bra hari ini. Sejarah sexy lingerie membuktikan satu fakta - beberapa hal yang tidak pernah berubah. Jelas, tujuan tidak berubah - wanita masih ingin tampil seksi. Satu-satunya yang berubah adalah metode.

Kami sekarang memiliki masyarakat yang memungkinkan lebih banyak kebebasan daripada di masa lalu. Kami memiliki lebih ringan, lacier, kain seksi. Kami memiliki lebih banyak ide liberal berapa yang bisa meringis. Dan tentu saja, orang-orang semua untuk itu. Jadi tujuan industri lingerie tetap sama - untuk membuat gambar seorang wanita yang diinginkan dan seksi. Dan jika Anda melihat semua website lingerie seksi, Anda akan melihat bahwa industri ini mencapai tujuannya. Hak guys?

Dengan lingerie mendapatkan lebih banyak eksposur dan lebih di media arus utama, pakaian hanya semakin meningkat popularitasnya. Baru-baru ini, Miss USA kontestan kontes berpose untuk pemotretan resmi mereka di lingerie berenda, suatu peristiwa yang seharusnya dipandang rendah sebagai "sampah" beberapa tahun lalu, kini diterima oleh masyarakat umum. Dalam sumber daya hari dan usia untuk komentar lingerie sampah, tips, dan saran dapat ditemukan di seluruh web.

Gimana Menurut Anda apakah Sudah Sesuai....?
Tanggapan.....:
EmoticonEmoticon

loading...